Makalah Tentang Pajak Parkir – Seluk Beluk Dunia Parkir dan Pemarkiran

A.   Pengertian

Pajak parkir adalah pajak yang dikenakan penyelenggaraan tempat parkir diluar badan jalan oleh orang pribadi atau badan baik yang disediakan berkaitan dengan pokok usaha maupun yang disediakan sebagai suatu usaha termasuk penyediaan penitipan kendaraan bermotor dan garansi kendaraan bermotor yang menurut bayaran. Pembayaran pajak parkir tidak mutlak ada pada seluruh daerah kabupaten atau kota yang ada di indonesia. Hal ini berkaitan dengan kewenangan yang diberikan kepada pemerintah kabupaten atau kota untuk mengenakan atau tidak mengenakan suatu jenis pajak kabupaten/kota untuk dapat dipungut pada suatu daerah kabupaten/kota pemerintah daerah harus terlebih dahulu menerbitkan peraturan daerah tentang pajak parkir yang akan menjadi landasan hukum operasional dan teknis dalam teknis pelaksanaan dan pengenaan dan pemungutan pajak parkir didaerah kabupaten atau kota yang bersangkutan dalam kemampuan pajak parkir terdapat beberapa terminologi yang perlu diketahui.

  1. Tempat parkir adalah tempat parkir diluar bidan jalan, yang disediakan oleh orang pribadi atau badan, baik yang disediakan berkaitan dengan pokok usaha termasuk penyediaan tempat penitipan kendaraan bermotor dan generasi kendaraan bermotor yang menurut bayaran.
  2. Pembayaran adalah jumlah yang diterima atau seharusnya diterima sebagai imbalan atas penyerahan barang atau jasa pembayaran kepada penyelenggaraan tempa parkir.
  3. Pengusaha parkir adalah orang pribadi atau badan hukum yang menyelenggarakan usaha parkir atau jenis lainnya pada gedung peralatan milik pemerintah / swasta orang pribadi atau badan yang dijadikan tempat parkir untuk dan atas namanya sendiri atau atas nama pihak lain yang menjadi tanggungannya.
  4. Gedung parkir adalah tempat parkir kendaraan, tempat penyimpan kendaraan dan tempat mengeluarkan kendaraan kendaraan yang berupa gedung milik pemerintah, swasta, orang pribadi atau badan yang dikelola sebagai tempat parkir kendaraan.
  5. Peralatan parkir adalah peralatan milik pemerintah, swasta, orang pribadi atau badan diluar badan jalan atau dikelola sebagai tempat parkir.
  6. Garasi adalah bangunan atau ruang yang dipakai untuk menyimpan kendaraan bermotor yang dipungut bayaran.

 B.   Dasar Hukum Pemungutan Pemungutan Pajak Parkir

Dasar hukum pemungutan pajak parkir pada suatu kabupaten atau kota sebagaimana dibawah ini :

  1.  UU No. 34 tahun 2000 yang merupakan perubahan atas UU No. 18 tahun 1997 tentang pajak daerah dan retribusi daerah.
  2. Peraturan pemerintah No. 65 tahun 2001 tentang pajak daerah.
  3. Peraturan daerah kabupaten/kota yang mengatur tentang pajak parkir.
  4. Keputusan Bupati / Walikota yang mengatur tentang pajak parkir sebagai aturan pelaksanaan peraturan daerah tentang pajak parkir pada kabupaten/kota yang dimaksud.

 C.   Objek Pajak Parkir

  1. Objek pajak parkir

Objek pajak parkir adalah penyelenggaraan tempat parkir diluar badan jalan, baik yang disediakan dengan pokok usaha maupun yang disediakan sebagai suatu usaha, termasuk tempat penitipan kendaraan bermotor dan garasi kendaraan bermotor yang memungut bayaran. Klasifikasi tempat parkir diluar badan jalan yang dikenakan pajak parkir adalah :

  1. Gedung Parkir
  2. Peralatan Parkir
  3. Garasi kendaraan bermotor yang memungut bayaran
  4. Tempat penitipan kendaraan bermotor
  5. Bukan objek pajak parkir

Pada pajak parkir, tidak semua penyelenggaraan parkir dikenakan pajak. Ada beberapa pengecualian yang tidak termasuk objek pajak yaitu :

  1. Penyelenggaraan tempat parkir oleh pemerintah pusat dan pemerintah daerah penyelenggaraan tempat parkir oleh BUMN dan BUMD tidak dikecualikan sebagai objek pajak parkir.
  2. Penyelenggaraan tempat parkir oleh kendaraan, konsulat, perwakilan negara asing, dan perwakilan lembaga internasional dengan asas timbal balik.
  3. Penyelenggaraan tempat parkir lainnya yang diatur dengan peralatan daerah, antara lain penyelenggaraan tempat parkir ditempat peribadatan dan sekolah dan tempat-tempat lainnya yang diatur lebih lanjut oleh bupati dan walikota.

 D.   Subjek Pajak dan Wajib Pajak Parkir

Subjek pajak adalah orang pribadi atau badan yang melaksanakan pembayaran atas tempat parkir. Pajak parkir dibayar oleh pengusaha yang menyediakan tempat parkir dengan pungut bayaran. Pengusaha tersebut secara otomatis ditetapkan sebagai wajib pajak yang harus membayar pajak parkir yang  terutang. Konsumen yang menggunakan tempat parkir merupakan subjek pajak yang membayar (menanggung) pajak sedangkan pengusaha yang menyediakan tempat parkir dengan dipungut bayaran bertindak sebagai wajib pajak yang diberi kewenangan untuk memungut pajak dari konsumen.

 E.   Dasar Pengenaan, Tarif, dan Cara Perhitungan Pajak Parkir

1. Dasar pengenaan pajak parkir

Dasar pengenaan pajak parkir adalah jumlah pembayaran atau yang seharusnya dibayar untuk pemakaian tempat parkir. Dasar pengenaan pajak didasarkan pada klasifikasi tempat parkir, daya tampung dan frekwensi kendaraan bermotor, setiap kendaraan bermotor yang parkir ditempat parkir diluar badan jalan akan dikenakan tarif parkir yang ditetapkan oleh pengelola. Tarif parkir ini merupakan pembayaran yang harus diserahkan oleh pengguna tempat parkir untuk pemakaian tempat parkir. Tarif parkir yang ditetapkan oleh pengelola tempat parkir diluar badan jalan yang memungut bayaran disesuaikan tarif parkir yang ditetapkan oleh pemerintah kabupaten.

2. Tarif pajak parkir

Tarif parkir ditetapkan paling tinggi se besar 20% dan ditetapkan oleh pemerintah daerah kabupaten / kota yang bersangkutan. Hal ini dimaksudkan pemberian keleluasaan kepada pemerintah kabupaten / kota untuk menetapkan tarif pajak yang dipandang sesuai dengan kondisi misalnya daerah kabupaten/kota. Dengan demikian, setiap daerah kota/kabupaten diberi kewenangan untuk menetapkan besarnya tarif pajak yang mungkin berbeda dengan kota / kabupaten lainnya, asalkan tidak lain dari 20%.

3. Perhitungan Pajak Parkir

Pajak Terutang      =   Tarif pajak x dasar pengenaan pajak
=   Tarif pajak x jumlah pembayaran untuk
pemakaian tempat parkir

F.  Masa pajak, tahun pajak, saat tentang pajak, dan wilayah pemungutan pajak parkir.

Pada pajak parkir, masa pajak merupakan jangka waktu yang lamanya sama dengan satu bulan takwim atau jangka waktu lain yang ditetapkan dengan keputusan Bupati/Walikota. Tahun pajak adalah jangka waktu yang lamanya satu tahun takwim kecuali apabila wajib pajak menggunakan tahun buku yang sama dengan tahun takwim.

Pajak yang terutang merupakan pajak parkir yang harus dibayar oleh wajib pajak pada suatu saat. Dalam masa pajak, atau dalam tahun pajak menurut ketentuan peraturan daerah tentang pajak parkir yang ditetapkan oleh pemerintah daerah kabupaten/kota setempat.

Pajak parkir yang terutang dipungut diwilayah kabupaten/kota tempat penyelenggaraan parkir diluar badan jalan berlokasi. Hal ini terkait dengan kewenangan pemerintah kabupaten / kota yang hanya terbatas atas setiap tempat parkir diluar badan jalan yang memungut bayaran yang berlokasi dan terdaftar dalam lingkup wilayah administrasi.

 G.   Pengukuhan Pendaftaran dan Pendapat

1. Pengukuhan wajib pajak

Wajib pajak parkir wajib melaporkan usahanya kepada Bupati/Walikota dalam praktik umumnya kepada Dispenda kabupaten/kota, dalam jangka waktu tertentu. Misalnya selambat-selambatnya 30 hari sebelum dimulai kegiatan usaha, untuk di kukuhkan dan diberi nomor pokok wajib pokok daerah (NPWP).

Surat keputusan yang dikeluarkan oleh kepala Dispenda kabupaten/kota tidak merupakan dasar untuk menentukan mulai saat terutang pajak parkir, tetapi hanya merupakan sarana administrasi dan pengawasan bagi petugas pendapatan daerah.

3. Pendaftaran dan Pendapatan

Untuk mendapatkan data wajib pajak dilaksanakan pendaftaran dan pendapatan terhadap wajib pajak kegiatan wajib pajak kegiatan pendaftaran dan pendapatan diawali dengan mempersiapkan dokumen yang diperlukan berupa formulir pendaftaran dan pendapatan, kemudian diberikan kepada wajib pajak setelah dokumen disampaikan wajib pajak mengisi formulir pendapatan dengan jelas, lengkap serta mengembalikan kepada petugas.

H.   Pelaporan Pajak dan Surat Pemberitahuan Pajak Daerah (SPTPD)

Wajib pajak parkir wajib melaporkan kepada bupati/walikota, dalam praktik sehari-hari adalah kepada dinas pendapatan daerah kabupaten / kota, terutang perhitungan, pemungutan dan pembayaran pajak parkir yang terutang. Wajib pajak yang telah memiliki NPNPD setiap awal masa pajak wajib mengisi SPTPD. SPTPD diisi dengan jelas, lengkap dan benar serta ditanda tangani oleh wajib pajak atau kuasanya dan sampaikan kepada walikota atau bupati atau pejabat yang ditunjuk sesuai dengan jangka waktu yang ditentukan.

Bupati atau walikota atas permohonan wajib pajak dengan alasan yang sah dan dapat diterima dapat memperpanjang yang penyampaiannya SPTPD untuk jangka waktu yang diatur dan peraturan daerah.

I.      Cara Pemungutan, Penetapan dan Ketetapan Pajak

1. Cara pemungutan pajak parkir

Pemungutan pajak parkir tidak dapat di borongkan artinya seluruh proses kegiatan pemungutan pajak parkir tidak dapat diserahkan kepada pihak ketiga, walaupun demikian dimungkinkan antara lain pencetakan formulir perpajakan, pengiriman suratnya kepada wajib pajak atau penghimpunan data objek dan subjek pajak. Kegiatan yang tidak dapat dikerjasamakan dengan pihak ketiga adalah kegiatan perhitungan besarnya pajak yang terutan, pengawasan penyetoran pajak dan penagihan pajak.

2. Penetapan pajak parkir

Berdasarkan SPTPD yang disampaikan oleh wajib pajak dan pendapatan yang dilakukan oleh petugas Dispenda, bupati atau walikota atau pejabat yang ditunjuk oleh bupati datau walikota menetapkan pajak parkir yang tertutup dengan menerbitkan surat ketetapan pajak daerah (SKPD). SKPD harus dilunasi oleh wajib pajak paling lama 30 hari sejak diterimanya SKPD oleh wajib pajak atau jang waktu lain yang ditetapkan oleh bupati/walikota.

3. Ketetapan pajak

Dalam jangka waktu lima tahun sesudah saat terutangnya pajak, bupati/walikota dapat menerbitkan SKPDKB, SKPDKBT, SKPDN. Surat ketetapan pajak diterbitkan berdasarkan pemeriksaan atas SPTPD yang disampaikan oleh wajib pajak. Penerbitan surat ketetapan pajak ini untuk memberikan kepastian hukum apakah perhitungan dan pembayaran pajak yang dilaporkan wajib pajak dalam SPTPD telah memenuhi peraturan perundang-undangan pajak daerah atau tidak.

4. Surat tagihan pajak daerah (STPD)

Bupati / Walikota dapat menerbitkan STPD jika pajak parkir dalam tahun perjalan tidak atau kurang dibayar, hasil penelitian SPTPD terhadap kekurangan pembayaran sebagai akibat salah tulis dan salah hitung dan wajib pajak dikenakan sanksi administrasi berupa bunga atau denda. Sanksi administrasi berupa bunga dikenakan kepada wajib pajak yang tidak atau kurang bayar pajak yang terutang, sedangkan sanksi administrasi berupa denda dikenakan karena tidak dipenuhinya ketentuan formal, misalnya tidak atau terlambat menyampaikan SPTPD. Selain ketentuan diatas, bupati atau walikota juga dapat menerbitkan SPTPD apabila kewajiban pembayaran pajak terutang dalam SKPDKB atau SKPDKBT tidak dilakukan atau tidak sepenuhnya dilakukan oleh wajib pajak. STPD juga merupakan saran yang digunakan untuk menagih SKPDKB atau SKPDKBT yang tidak atau kurang dibayar oleh wajib pajak sampai dengan jatuh tempo pembayaran pajak dan SKPDKB atau SKPDKBT.

 J.    Pembayaran dan Penagihan Pajak Parkir

1. Pembayaran pajak parkir

Pembayaran pajak parkir yang terutang dilakukan ke kas daerah, bank, atau tempat lain yang ditunjuk oleh bupati/walikota sesuai waktu yang ditentukan dalam SKPD, SKPDKB, SKPDKBT, yang ditunjuk hasil penerimaan pajak harus disetor ke kas daerah paling lambat 1 x 24 jam atau dalam waktu yang dilakukan oleh bupati/walikota.

2.  Penagihan pajak parkir

Apabila pajak parkir yang terutang tidak dilunasi setelah jatuh tempo pembayaran, bupati/walikota atau pejabat yang ditunjuk akan melakukan tindakan penagihan pajak. Penagihan pajak dilakukan terhadap pajak terutang dalam SKPD, SKPDKB, SKPDKBT, STPD dan surat keputusan pembentukan, surat keputusan keberatan, dan keputusan banding yang menyebabkan jumlah pajak yang harus dibayar bertambah. Penagihan pajak yang dilakukan dengan terlebih dahulu memberikan surat teguran atau peringatan atau surat lain yang sejenis sebagai awal tindakan penagihan pajak surat teguran atau surat peringatan pajak, dikeluarkan oleh pejabat yang ditunjuk oleh bupati/walikota. Dalam  jangka waktu tujuh hari surat teguran  atau surat peringatan atau surat lain yang sejenis diterimanya wajib pajak harus melunasi pajak yang terutang.

K.   Pembetulan, Pembabatan, Pengurangan, Ketetapan, dan Penghapusan, atau Pengurusan Sanksi Administrasi

Bupati / walikota, karena jabatan atas permohonan wajib pajak dapat ;

  1. Membetulkan SKPD, SKPDKB, SKPDKBT, atau STPD yang dalam penerbitannya terdapat kesalahan tulis, kesalahan hitung dan kekeliruan dalam penerapan peraturan per UU perpajakan.
  2. Mengungkapkan atau membatalkan ketetapan pajak yang tidak benar.
  3. Mengungkapkan atau menghapus sanksi administrasi berupa biaya dendan, dan kenaikan pajak yang terutang jika sanksi tersebut dikenakan karena kekhilafan dan bukan karena kesalahan.

 L.    Keberatan dan Banding

1.  Keberatan

Wajib pajak parkir yang tidak puas atas ketetapan pajak yang dilakukan oleh bupati/walikota dapat mengajukan keberatan hanya kepada bupati/walikota atau pejabat yang ditunjuk.

Apabila wajib pajak berpendapat bahwa jumlah pajak dalam surat ketetapan pajak atau pemungutan pajak oleh pihak ketiga tidak sebagaimana mestinya wajib pajak dapat mengajukan keberatan hanya kepada bupati/walikota yang menerbitkan surat ketetapan pajak.

Keberatan yang diajukan adalah terhadap materi atau isi dari ketetapan dengan membuat perhitungan jumlah yang seharusnya dibayar menurut perhitungan wajib pajak.

2.  Banding

Keputusan keberatan yang diterbitkan oleh bupati/walikota disampaikan kepada wajib pajak untuk dilaksanakan. Walaupun demikian, tidak menutup kemungkinan keputusan keberatan tersebut tidak memindahkan wajib pajak. Wajib pajak parkir berhak untuk melakukan perlawanan secara hukum, untuk memperoleh penetapan pajak yang sesuai dengan harapan. Permohonan bandingan diajukan secara tertulis dalam bahasa indonesia, dengan alasan yang jelas dalam jangka waktu tiga bulan sejak keputusan diterima dan dilampiri salinan dari surat keputusan keberatan.

 M.   Pembukuan dan Pemeriksaan Pajak Parkir

1.  Pembukaan

Wajib pajak yang tidak diwajibkan membuat pembukaan yaitu wajib pajak yang peredaran usahanya kurang dari jumlah yang ditentukan, tetap diwajibkan menyelenggarakan pencatatan nilai peredaran usaha secara teratur, yang menjadi dasar pengenaan pajak. Pencatatan dilakukan dengan sebaik-baiknya yang mencerminkan atau perusahaan serta dokumen lainnya yang berhubungan dengan usaha atau perusahaan wajib pajak harus disimpan selama lima tahun.

2. Pemeriksaan pajak parkir

Bupati/walikota atau pejabat yang ditunjuk berwenang melakukan pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan daerah dan tujuan lain dalam rangka melaksanakan peraturan daerah terutang pajak parkir. Pelaksanaan pemeriksaan dilaksanakan oleh petugas yang ditunjuk oleh bupati/walikota atau pejabat yang berwenang.

N.   Keringanan dan Pembebasan Pajak Parkir

Berdasarkan permohonan wajib pajak, bupati/walikota dapat memberikan pengurangan, dan pembebasan pajak parkir. Tata cara pemberian pemungutan, keringatan dan pembebasan pajak ditetapkan dengan keputusan bupati/walikota.

 O.   Pengembalian Kelebihan Pembayaran Pajak Parkir

Proses dan pemungutan pajak memungkinkan terjadi kelebihan pembayaran pajak parkir, apabila ternyata wajib pajak membayar pajak tetapi sebenarnya tidak ada pajak yang terutang, dikabulkannya permohonan keberatan dan banding wajib pajak sementara wajib pajak telah melunasi utang pajak tersebut ataupun sebab lainya.

 P.   Bagi Hasil Pajak dan Biaya Pemungutan pajak Parkir

1.  Bagi hasil pajak parkir

Hasil penerimaan parkir merupakan pendapatan daerah yang harus disetorkan seluruhnya ke kas daerah kabupaten/kota. Khusus pajak yang dipungut oleh pemerintah kabupaten sebagian diperuntukan bagi desa diwilayah kabupaten tempat pemungutan pajak parkir.

2.  Biaya pemungutan pajak parkir

Biaya pemungutan pajak parkir yang diberikan kepada aparat pelaksana pemungutan dan aparat penunjang dalam jangka pemungutan. Alokasi biaya pemungutan pajak parkir ditetapkan dengan keputusan bupati/walikota.

Q.   Kedaluarsa Penagihan Pajak dan Penghapusan Piutang Pajak Parkir

1.  Kedaluarsa penagihan pajak parkir

Hak bupati/walikota untuk melakukan penagihan pajak parkir kedaluarsa setelah melampaui jangka waktu lima tahun terhitung sejak saat terutangnya pajak, kecuali wajib pajak melakukan tindak pidana dibidang perpajakan daerah. Walaupun demikian, dalam keadaan tertentu kedaluarsa penagihan pajak parkir dapat ditangguhkan yaitu apabila kepada wajib pajak diterbitkan surat teguran atau surat paksa atau ada penagihan utang pajak dari wajib pajak baik langsung maupun tidak langsung.

2.  Penghapusan piutang pajak

Piutang pajak parkir yang penagihannya sudah kedaluarsa dapat dihapuskan. Penghapusan piutang pajak dilakukan oleh bupati/walikota berdasarkan permohonan penghapusan piutang pajak dan kepala Dinas pendapatan daerah.

R.   Kewajiban Pejabat, Ketentuan Pidana, dan Penyidikan Pajak Parkir

1.  Kewajiban pejabat

Setiap pejabat yang ditunjuk oleh bupati/walikota untuk mengolah pajak parkir dilarang memberitahu pihak lain tentang segala sesuatu yang diketahui oleh wajib kepada pajak dalam rangka jabatan atau pekerjaannya untuk melakukan ketentuan peraturan UU perpajakan daerah. Hal ini dimaksud untuk memberi kepastian akan hak wajib pajak bahwa setiap ketetapan atau dokumen yang disampaikan kepada kepala daerah atau pejabat yang ditunjuk hanya untuk kepentingan pengenaan dan pemungutan pajak parkir.

2.  Ketentuan pidana

Wajib pajak karena setuju atau kesiapannya tidak menyampaikan SPTPD atau mengisi dengan tidak benar atau tidak lengkap atau melampiri keterangan tidak benar yang merugikan keuangan negara akan di pidana dengan pidana sesuai ketentuan berlaku.

3.  Penyidikan pajak parkir

Pejabat pegawai negeri sipil dilingkungan tertentu diberi kewenangan khusus sebagai penyidik untuk melakukan penyidikan tindak pidana pajak parkir. Penyidik tindak pidana parkir diatur dalam UU.

About these ads

Perihal andiagussalim
1. Pusat Rental Komputer & Jasa Pengetikan 2. Percetakan 3. Penerbitan 4. Fotography & Videography Lokasi : Jln. Wijaya Kusuma Raya No. 62 Banta-bantaeng Makassar 90222

Komentar :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s